Curhatan Seorang Muslimah: Shalat di Negeri Sendiri Malah Ditertawakan. Kisah Nyata - Renungan Islam | Kisah Inspirasi

Curhatan Seorang Muslimah: Shalat di Negeri Sendiri Malah Ditertawakan. Kisah Nyata

Seperti kita ketahui bersama, Indonesia merupakan Negara dengan mayoritas penduduk Muslim terbesar di Dunia. Dengan demikian Indonesia bisa dikatakan sebagai salah satu Negara yang memiliki Masjid terbanyak, Masjid Istiqlal saja sebagai Masjid terbesar di Asia Tenggara. Sangat mudah menjumpai Masjid atau Mushalla di pelosok-pelosok Indonesia.

Namung ada beberapa kejadian yang mengusik kuping kita sebagai Muslim, bagaimana tidak , ternyata ibadah Shalat masih menjadi asing bahkan bagi pemeluk Islam sendiri. Hal ini dipaparkan oleh sebuah akun facebook. Berikut isi curhatan seorang Muslimah yang bernama Annisa Nadhila.


“Kemarin aku sama Friz berdua barengan main ke GJUI hari ketiga, yang mana penuh banget sama orang. Friz baru datang dari Bekasi dan kita ketemu jam 1-an di halte bus kuning Pocin. Jalanan macet parah dan itu antrean orang benar-benar panjang, ada yang udah nunggu dua-tiga jam belum bisa masuk juga (dalam hati ngerasa seneng karena acara Kouhai sukses jaya).

Sebentar keliling di tempat acara, kita kemudian nyari mushola buat solat Dzuhur. Mushola yang ada di tempat acara itu adanya di backstage dan itu buat panitia, jadi pengunjung harus ke fakultas-fakultas terdekat buat sholat. Sebagai mantan panitia GJ kita ngerti kondisinya dan langsung cus nyari mushola ke fakultas paling deket, FKM. Sampai di situ sayangnya ternyata tangga ke mushola FKM tutup, dikunci gitu. Berarti kita harus jalan lagi ke fakultas lain buat sholat. Tapi waktu itu udah jam 14.17, rasanya gimana gitu. Dan di situ sebenernya tempatnya cukup luas, kayak lobi kebuka.

Akhirnya aku cetus aja, “Sholat di sini aja, yang penting ada ruang kan. Eh, tapi kalo Friz mau”.

Friz langsung nge-iyain aja, “Hoo kayak pas di Jepang ya”.

Iya. Aku sama Friz pas belajar di Jepang setahun itu ngerasain rasanya jadi minoritas, yang kebutuhan buat ibadahnya belum sepenuhnya difasilitasin. Jadi harus mau sholat di mana aja–benar-benar di mana aja.

Aku pribadi pas di Fukui bareng teman-teman kalau udah musti sholat dan lagi di luar ya musti cari tempat sepi buat sholat. Di parkiran mobil, di belakang eskalator mall, di booth telepon, di ruang loker stasiun, di space terbuka antara tangga.. Tapi alhamdulillah dari semua itu kita nggak pernah dapat masalah.

Pastinya diliatin itu pernah, sering malah. Difoto sama nenek-nenek juga pernah. Kadang kalau orangnya penasaran kita ditanya tadi abis ngapain, dan kita jelaskan singkat terus dianya ngangguk-ngangguk. Tapi nggak pernah sekalipun kita diganggu. Di Jepang selama kita nggak ganggu orang lain atau ngelanggar hukum, kita bebas mau ngapain aja. Nah ini di negeri sendiri, orang pastinya lebih ngerti dong kebutuhan orang buat beribadah, santai aja. Pikirku gitu.

Jadilah itu Friz ambil wudhu di kamar mandi dekat situ dan sholat dengan seadanya; sajadahnya aja cuma pakai jas ujanku yang nggak senyaman sejadah masjid. Tapi biar gitu aja juga udah oke, kiblat bisa dicek pake aplikasi android. Ruang luas. Mukena bawa. Nggak ada yang ngalangin buat sholat.

Friz sholat di pojokan, sementara aku jagain barang-barang kita, duduk di pilar jarak dua meteran dari situ. Eh nggak lama Friz mulai sholat, dari kejauhan kedengaran orang ketawa.

“Hahahahaha eh orang sholat di situ masa,” katanya, teriak.

Spontan aku nyari asal suara. Ada cowok di tengah-tengah lagi jalan ngejauh tapi muka sama badannya mengadap ke kita. Kayaknya dia lagi ketawa-ketawa sama temen-temannya. “Iya, tuh cewek,” teriak dia lagi.

Bayangin. Berusaha buat nutupin ngetawain siapa aja nggak. Aku speechless, sulit percaya gitu. Ya kesel dong aku temen lagi solat–nggak yang aneh2–diejek gitu. Apa kita ngeganggu mereka? Nggak. Apa kita berisik? Aku aja nggak kedengeran bacaan Friz.

What’s their problem?

Ironis banget. Kita sholat di tempat umum di negeri orang ngerasa aman-aman aja, tapi di negeri sendiri yang notabenenya (harusnya) lebih paham agama malah baru pertama kali diketawain, cuma gara-gara solat bukan di mushola.

I didn’t know praying was a crime.

Emang ada ayat di Al-Qur’an yang bilang “Sholat kalau nggak di masjid/mushola itu dosa?” Yang salah tuh kalau bisa banget sholat tapi nggak ngejalanin.

Sedih kalau orang di negara sendiri masih kayak gini. Kelakuannya primitif, nggak kenal caranya ngehargain orang lain. Pun kalau ada orang yang beragama lain dan perlu banget ngelaksanain ibadahnya saat itu juga di tempat umum, aku juga bakal ngerti. Itu namanya toleransi. Nggak usahlah ke orang yang lagi sholat. Ngetawain siapapun dengan cara kayak gitu tuh sama sekali nggak pantes.

Kalau sekadar hal kayak gini aja nggak bisa dipraktekkin, apalah itu artinya pelajaran PPKN yang diajarin dari kelas satu SD?

Buat mas-mas yang kemarin ngetawain temen saya, I have no problem with people expressing their opinion. I respect your freedom of speech as long as it does NOT disrespect anyone’s existence.

Begitulah bunyi statusnya yang bikin kita semua tidak habis pikir. Masih ada sebagian orang yang notabene beragama Islam, tapi kelakuannya seperti itu. Astaghfirullah. Semoga sahabat semua selalu taat beribadah kepada Allah SWT, patuhi perintah-Nya dan tinggalkan larangan-Nya. Semoga bermanfaat.