Kisah Nyata: 4 Pemuda Ini Mengalami Kejadian Mengerikan Setelah Menghina Seruan Azan - Renungan Islam | Kisah Inspirasi

Kisah Nyata: 4 Pemuda Ini Mengalami Kejadian Mengerikan Setelah Menghina Seruan Azan

Pada kali ini Anda akan membaca sebuah kisah nyata yang terjadi di Negeri Jiran yaitu Malaysia. Kisah nyata ini diceritakan oleh seseorang (teman dari 4 pemuda tersebut). Pada saat itu beberapa pemuda sedang nongkrong-nongkrong sambil bermain gitar. Sesaat kemudian azan pun berkumandang ‘Allahuakbar Allahuakbar’. Bukan segera bergegas untuk melaksanakan Shalat, malah ke 4 pemuda ini mempermainkan azan (mengolok) naudzubillah.

Sebelum membaca kisah nyata tersebut mari sahabat membaca arti dari ayat Al Qur’an tentang murkanya Allah SWT bagi mereka yang memperolok Shalat dan Azan. Firman Allah SWT dalam Surat Al Maidah ayat 58 yang artinya : “Dan apabila kamu menyeru (mereka) untuk (mengerjakan) shalat, mereka menjadikannya buah ejekan dan permainan. Yang demikian itu adalah karena mereka benar-benar kaum yang tidak mau menggunakan akal”.

Sebenarnya mereka ini tahu akan azab Allah bagi siapa saja yang memperolok Azan. Mereka hanya beranggapan itu biasa saja, tidak akan menimpa apapun bagi mereka. Karena akal sehat sudah jauh dari iman dan taqwa. Mereka tidak menyadari menghina atau memperolok azan akan mendapat azab ketika di Dunia maupun di Akhirat, Naudzubilah.Selanjutnya hal mengerikanpun terjadi terhadap mereka. Baca cerita selanjutnya bagaimana selanjutnya.


Inilah Kisahnya :

Suatu bunyi yang sangat kuat dan mengerikan terdengar di depan saya ...
Empat lima kali lagi suara dentuman itu hinggap di telinga saya,
kemudian terdengar pula suara benda jatuh dan terseret diatas jalan
raya. Api memercik dari tempat benda yang terseret itu. Serentak itu
saya terdengar suara orang menjerit-jerit ..

Ban direm mendadak dan kemudian, DDDAAAMMMM !! DDAAMMM !!
Terdengar lagi suara dentuman dan jeritan. Semuanya terjadi terlalu
cepat. Saya segera menekan rem dan sebaik motor berhenti, saya
terus menyalakan lampu.

Ya Allah ... !!!!!

Saya tergamam .. Di hadapan saya tampak teman tergelimpang
diatas jalan. Uzir tertiarap tidak bergerak-gerak. Fahmi di bawah sebuah
motor yang masih mengaum mesinnya. Yang lain-lain juga hampir sama
keadaannya ....

Ada yang terbaring sambil meraung, ada juga yang menekup muka dipenuhi
darah dan beberapa orang lagi memegang lengan dan kaki. Baju mereka
koyak rabak. Suara meminta tolong dan mengaduh kesakitan silih berganti ..

Saya segera membantu teman yang sakit itu. Kebetulan ada
sebuah mobil melalui jalan tersebut. Lantas sopir dan penumpang
mobil tersebut turun membantu kami ..

Ketika mengangkat Fahmi yang terbaring di bawah sebuah sepeda motor, saya
terasa seperti hendak menangis karena kondisinya sangat mengerikan.
Kepala sahabat saya itu pecah dan dipenuhi darah. Mukanya hancur dan
beberapa benjolan putih di sisi kepalanya yang pecah itu !!!!

Ya Allah, Fahmi! Fahmi !!!!

Kami angkat Uzir pula .... Saat diangkat, kakinya terkulai dan lengan
kirinya putus sebatas siku !!!!

Badan saya menggigil .... Saya benar-benar panik. Kawan-kawan yang terluka
semua diletakkan ditepi jalan ..

"Uzir! Uzirrr !!! "kami memanggil-manggil nama Uzir, tapi dia tidak
menyahut lagi. Kami tidak tahu apa yang akan dibuat, kami tidak
menyangka kecelakaan ini akan terjadi ..

Untungnya dalam kekalutan itu ada sebuah lagi mobil melalui jalan
tersebut beberapa menit kemudian dan menolong kami membantu teman
yang terluka tadi ..

"Mana Amran?" Saya dengar seseorang bertanya ....
Oh ya, Amran !!!
Kami mencarinya, dan sahabat kami itu bersama motornya ditemukan
dalam parit di tepi jalan yang dipenuhi semak samun serta air sejajar
lutut. Dan, sekali lagi saya hampir meneteskan air mata ketika melihat
mukanya juga hancur dan dipenuhi darah.

Kami rasa nadi dan nafasnya. "Amran! Amraaaiiiiii! '
Semua yang terluka itu di bawa ke rumah sakit dengan bantuan kendaraan
kendaraan yang melalui jalan tersebut. Saya turut ke rumah sakit dan malam
itu, saya meneteskan air mata ketika diberitahu, selain Fahmi, Amran
juga meninggal dunia.

Esoknya, mayat kedua sahabat baik saya itu aman dimakamkan.
Fahmi pergi meninggalkan kami dalam kondisi kepalanya pecah, tangan dan
kaki patah. Salah satu dari biji matanya hilang.

Amran pula patah tengkuk dan tulang belakang. Kubur Amran dan Fahmi
digali dengan excavator dan keduanya dimakamkan dalam satu liang
lahad. Hanya saya dan iga empat orang lagi sahabat yang dapat
menghadiri upacara pemakaman tersebut, sisanya masih di rumah sakit.

Dua minggu kemudian, Uzir pula menghembuskan nafas terakhir setelah koma
dan terinfeksi kuman akibat operasi yang dilakukan pada tangan dan
kaki kakinya. Kematiannya turut disebabkan oleh cedera dalam,
terutama dada, akibat terhentak di atas jalan raya.

Seorang lagi teman kami, sampai sekarang cacat karena tulang kakinya
remuk akibat kecelakaan tersebut. Sekarang, teman saya itu berjalan
tempang ..

#Apa Sebenarnya penyebab kecelakaan itu, saya bertanya pertanyaan
tersebut kepada teman-teman. Cerita mereka, itu disebabkan ketika kelompok
lima buah sepeda motor yang memimpin perlombaan itu tertunggu-tunggu
kedatangan kami yang tercecer ini.

Lebih 10 menit menunggu kami tidak muncul-muncul, mereka mulai merasa
pelik. Kata sepeda motor masing-masing laju sangat, tapi takkanlah sampai
10 menit ketinggalan. Lantas, seorang dari mereka menyarankan
disusul kelompok yang tertinggal tadi. Masing-masing setuju. Mereka pun
berbalik dan berlomba lagi di dalam gelap. Ketika sedang
melaju sepeda motor masing masing itulah kami bertabrakan.

Kecelakaan itu menjadi bertambah buruk karena kami semua tidak memakai
helm. Sebab itu Fahmi dan Amran cedera parah di kepala, begitu
juga dengan teman-teman lain yang terluka di wajah akibat terseret di atas
jalan.

Selain kehilangan tiga orang sahabat, kecelakaan itu juga telah
menginsafkan saya tentang kebesaran dan keagungan Allah. Pertama,
bersyukur karena malam itu saya berada di tempat tercorot. Sempatlah
saya pengereman dan menghindari bertabrakan.

Sebelum Kejadian Tabrakan

Saya menginsafi dengan sesungguhnya, kita jangan sekali-kali
mempermain-mainkan Allah dan agama, termasuk azan yang dikumandangkan
untuk menyeru kita shalat. Jangan, jangan sekali-kali!

Saya bilang begitu sebab sebenarnya, pukul 6.30 petang sebelum kecelakaan,
kami berkumpul di simpang jalan sambil bermain gitar. Kami puas nongkrong, sampailah azan Maghrib berkumandang.

"ALLAHU AKBAR ... ALLAH HU AKBAAARRRR !! "ASYHADUALLAILA HAILLALLAAAAAHHHHHH!"

Saya terus diam, menghormati seruan azan dari masjid sekitar 200
meter dari tempat kami nongkrong itu. Kami diam mengunci mulut, kecuali
Fahmi yang tiba-tiba saja bersuara ...

"Ran ... coba kau cari kode ni!"

"Kode apa?" Saya masih ingat, itulah jawaban Amran ketika ditanya oleh
Fahmi.

"Kode azanlah! Cepat, nanti habis pulak ", jawab Fahmi.

Saya terdiam. Tercengang. Akan marah ada, terkejut pun ada. Saya gelak
dan berkata, "gilalah engkau ni, maksud saya, janganlah azan itu dibuat
main. Azan bukan lagu untuk dicari kode musik dan iramanya. Tapi Amran
dan Fahmi terus tertawa.

Saya masih ingat lagi, setelah Fahmi mengatakan demikian, Amran terus
memetik gitar yang sejak tadi dikepitnya.

GRENGGG !!! GREENGGG !! Tinggi juga suara bilal tu, "kata Fahmi saat
Amran mencoba beberapa kode yang dianggap senada dengan suara muazin.

Kemudian, saya juga dengar Uzir menyela dan tertawa. Uzir pula memetik
tali bass gitarnya. Dua irama bergabung mengikuti alunan azan. Mereka
mengajak saya untuk turut memetik gitar, tapi saya menolak.

Gabung menglimi hiing.in.I / .m Nit I, ka mengajak saya uiiiuk mi iii III,
I ,,, I d gitar, Masih jelas dimata saya, Maghrib itu Amran dan Uzir
bermain gitar melagukan suara azan. Fahmi pula memberi semangat agar
dua sahabat kami itu menemukan kode yang tepat. Sambil itu mereka menyeringai.

Kami hanya menggelengkan kepala .... Saya tidak sanggup akan
melagukan azan dengan gitar sebab saya yakin, macam hari-hari
sebelumnya, sore itu saya akan menanggung dosa besar karena tidak
menunaikan shalat Maghrib. Saya tidak ingin menambah dosa itu
dengan dosa mempermainkan azan.

Apa yang terjadi tidak bisa ditarik kembali. Yang dapat saya lakukan
sekarang hanyalah berdoa semoga dosa arwah Amran, Fahmi dan Uzir
diampunkanNya dan mereka ditempatkan di kalangan orang-orang yang beriman (sumber kisah )

Demikianlah kisah 4 muda mengalami kejadian yang mengerikan setelah mengolok azan. Semoga dengan kisah ini sebagai renungan dan pelajaran bagi kita semua. Sebagai umat Muslim sudah seharusnya memenuhi seruan Azan untuk mendirikan Shalat (beribadah kepada Allah SWT). Semoga kita semua senantiasa selalu mentaati perintah-Nya dan menjauhi larangan-Nya. Amiin.